Akibat Gempa, Presiden Jokowi Khawatirkan Kondisi 500 WNI yang tinggal di Maroko

Kabar-malaka.com – Beberapa hari belakangan ini Gempa di Maroko menarik perhatian serius dunia, korban makin hari makin bertambah. Karena itu, Presiden Joko Widodo mengkhawatirkan 500 warganya yang tinggal menetap di Maroko.

Keraguan itu diungkapkan secara batin oleh presiden RI Jokowi karena 500 Warganya tinggal menetap di Maroko. Sementara di Maroko sedang terjadi Gempa besar.

Atas dasar itu dirinya mengkhawatirkan kondisi 500 WNI yang tinggal menetap di Maroko dan sedang mencari tahu kondisi dan keberadaan warganya.

Baca Juga :  KUHP Baru Yang Ditandatangani Jokowi Berpotensi Membungkam Jurnalis

Dilansir dari media Kedutaan Besar RI di Rabat sesuai keterangan, pihaknya telah berkoordinasi dengan otoritas setempat dan komunitas Indonesia.

“Hingga saat ini tidak terdapat informasi adanya korban WNI,” Ungkapnya.

Presiden RI Jokowi juga menyampaikan duka cita yang mendalam kepada rakyat Maroko melalui X (yang sebelumnya bernama Twitter).

Baca Juga :  Direktur Riset Parameter Strategi Indonesia Tri Sebut Yusril Cocok Dipasangkan dengan Prabowo di Pilpres 2024

Terlepas dari itu, sesuai keterangan KBRI bahwa sejauh ini belum ada korban dari WNI dan beberapa WNI aman.

“Kata Presiden Jokowi benar, sejauh ini belum ada korban dari WNI atas Gempa yang melanda Maroko. Dan Delegasi Indonesia di Marakesh yang sedang mengikuti The 10th International Conference on UNESCO Global Geoparks 2023, juga terpantau aman,” sebut KBRI Rabat.

Baca Juga :  Segini Gaji PNS Golongan IA 2022 Per Bulan sampai IVE Lengkap Tunjangan

KBRI Rabat menegaskan akan terus memantau perkembangan situasi dan berkoordinasi dengan berbagai pihak mengenai kemungkinan adanya WNI yang terdampak. Terdapat sekitar 500 WNI yang tinggal menetap di Maroko.

Sumber://Media KBRI
Redaksi://Arro