Sadis! Negara Ini Dilanda Gelombang Serangan Penikaman

Gambar Ilustrasi

Kabar-Malaka.com – Ibu kota Denmark, Kopenhagen, dilanda gelombang aksi penikaman di jalanan, yang terbaru terjadi minggu ini di mana seorang remaja berusia 19 tahun ditikam oleh seorang anak berusia 17 tahun.

Seperti dilansir dari Sputnik News, sebanyak 16 orang menjadi korban penikaman sejak Desember.

Knud Hvass, wakil inspektur polisi di Kepolisian Kopenhagen, mengatakan bahwa penikaman seperti itu merupakan fenomena “tidak biasa”, namun ia menyebut frekuensinya mengkhawatirkan.

“Ketika ada begitu banyak penusukan dalam waktu sesingkat itu, itu sangat mengkhawatirkan. Ini juga mengapa kami menanggapinya dengan sangat serius,” kata Hvass kepada media Denmark.

Sebagian besar serangan berpusat di sekitar kawasan Norrebro, beberapa di antaranya terdapat dalam daftar ghetto lingkungan Denmark yang ditandai dengan tingginya persentase imigran, pengangguran, dan kejahatan.

Baca Juga :  Diduga Aniaya Rekan Guru, Advokat Malaka Desak Kadis P&K Copot Oknum Kepsek SDI Betun Kota

Menurut polisi, penyelidikan sedang berjalan lancar dan mengatakan bahwa meningkatnya serangan semacam itu bukan kebetulan serta saling terhubung antar kelompok.

“Kita berbicara tentang sekelompok anak muda yang memiliki kontroversi, dan sekarang berkembang menjadi serangkaian penusukan,” kata Kvass kepada media Denmark. Pada saat yang sama dia menekankan bahwa perselisihan tersebut tidak terkait dengan “lingkungan geng tradisional”.

Zona pencarian khusus diperkenalkan pada akhir Desember di beberapa bagian Kopenhagen setelah beberapa penusukan. Di daerah tersebut, polisi dapat menggeledah orang dan kendaraan tanpa ada kecurigaan yang nyata. Di awal Januari, durasinya diperpanjang karena penusukan berlanjut.

Baca Juga :  Usai Jumpa Pers Terkait Deviden PT. Flobamor Rp 1.6 Miliyar, Wartawan Suaraflobamora.Com, Dianiaya

Menurut Polisi Kopenhagen, sebanyak 160 orang telah digeledah, yang berujunga pada tujuh tuduhan kepemilikan senjata ilegal dan penyitaan 18 pisau atau senjata tikam lainnya.

Namun, meski situasi saat ini sedang tegang, hal itu bukanlah hal yang aneh. Jens Moller, mantan wakil inspektur polisi dan kepala pembunuhan di Kepolisian Kopenhagen, menyebutnya “pengulangan sejarah”, menambahkan bahwa konfrontasi antar kelompok datang secara bergelombang.

Dia mengutip musim dingin tahun 2021, ketika konflik berkepanjangan antara lingkungan kriminal profesional terjadi di ibu kota Denmark. Menurut Moller, konflik semacam itu cenderung berakhir dengan polisi menangkap pelakunya atau geng berdamai.

Baca Juga :  Wartawan TTU Polisikan Ajudan Bupati Juandi dan Oknum PNS

Sementara itu, masalah serupa melanda Stockholm, ibu kota negara tetangga Swedia, yang juga menjadi arena utama bentrokan geng di negara itu.

Belasan tindakan kekerasan terjadi di wilayah tersebut antara Natal dan akhir minggu pertama tahun baru, termasuk tiga pembunuhan dan beberapa percobaan pembunuhan.

Pada tahun 2022, Swedia mengalami rekor peningkatan kekerasan senjata api, polisi mencatat bahwa penjahat cenderung menembak untuk membunuh.

Pada akhir Desember, pemerintah Swedia meluncurkan penyelidikan ke zona stop-and-search gaya Denmark dan sistem baru saksi anonim dalam apa yang disebut pemimpin Demokrat Swedia, Jimmie Akesson, sebagai serangan terbesar terhadap kejahatan terorganisir di zaman modern.***