Tim Penanganan Stunting Wilayah NTT Dialog bersama Danrem 161/WS, ini yang di bahas

Kupang,kabar-malaka.com- Tim Penanganan Stunting Wilayah NTT dr Elvine G., Sp. KJ Bersama BKKBN Berdialog dengan Komandan Korem 161/Wira sakti Brigjen TNI Iman Budiman, S.E., bersama para Kasi Kasrem 161/WS di Ruangan Lobi Makorem 161/WS Jln. W.J Lalamentik, Oebufu, Kita Kupang,Sabtu 09/04/2022

Brigjen TNI Budiman menyampaikan, “pada hari ini saya menyampaikan terimakasih kepada semua pihak yang sudah hadir di Korem 161/WS dan para Kasi Kasrem 161/WS. Pada hari ini sengaja kita berkumpul dan berdiskusi singkat-singkat saja yang berkaitan dengan apa yang sering saya sampaikan bahwa dimanapun kita ditugaskan selalu bermanfaat bagi daerah setempat”.

“Kita tahu dan kita menyadari, Korem menyadari bahwa untuk membuat tinggi badan anak-anak dan untuk mencegah stunting terjadi itu tidak sekedar di masa pertumbuhan mereka saja tetapi sudah jauh sebelumnya di mulai dari kandungan sampai persalinan dengan persiapan gizi yang memadai atau cadangan energi yang di butuhkan oleh orangtuanya masing-masing itu persoalannya. Kita membatasi persoalan-persoalan, sekian banyak persoalan yang sudah diketahui oleh BKKBN, kemudian Kodam IX/Udayana dalam hal ini Korem 161/Wira Sakti mencoba membantu dua saja dari sekian banyak persoalan”, paparnya.

Baca Juga :  Sebanyak 10.539 KK di Kota Kupang akan Terima STB TV Digital Dari Pemerintah Pusat

“Yang pertama dari penyiapan air bersih bersama dengan Kementerian-kementerian terkait dimulai dari Pompa Hidram dan Sumur Bor, kita dekatkan air ke pemukiman masyarakat yang selama ini masyarakat tinggal di perbukitan sementara air ada di lembah sehingga mereka mengaksesnya untuk sehari hari cukup terbatas tetapi sudah hampir 240 Pompa Hidram sudah terpasang se-Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kenyataannya menyediakan air bersih untuk masyarakat di kampung walaupun sudah dekat tetapi tidak serta merta karena dari 14 titik yang sudah saya survey dan sudah berjalan dimanfaatkan iya.. tetapi konsumsi air minum per orangnya masih tetap di bawah standar, ternyata orang NTT itu minumnya di bawah setengah liter per orang per hari”, tandasnya.

“Kemudian yang ke dua protein, kekurangan konsumsi protein ini apabila protein yang kita maksud adalah hewan artinya daging berarti kita harus cari alternatif ; salah satu contoh anak umur 1 tahun atau 2 tahun itu membutuhkan protein dari daging hewan brapa kilo gram?tetapi kultur/budaya daerah sini kebiasaan masyarakat banyak beternak seperti babi maupun sapi namun itu bukan sebagai sumber protein akan tetapi itu merupakan sumber uang untuk kebutuhan sekolah dan lain lain, seperti itulah mindset atau gambaran di NTT ini”, ujarnya

Baca Juga :  Selain Jadi Dosen Statistik, Pria Tampan Ini Sering Hadir Sebagai MC

Danrem menambahkan, “Korem 161/WS bekerjasama dengan Dapur Kelor yang saat ini sedang berjalan dari rumah ke rumah bisa memanen daun kelor dan dikelola menjadi tepung. Ini merupakan langkah-langkah untuk mengatasi kesulitan masyarakat dan kelor ini bisa setara dengan protein dan gizi, ini sungguh luar biasa”, tambahnya.

Ditempat yang sama dr. Elvine G., Sp. KJ., menyampaikan, “kami kemarin sudah melihat langsung bagaimana sebenarnya di lokasi. Kami bersama tim menuju TTS dan turun ke rumah-rumah dan menanyakan langsung ke anak-anak beserta ibunya, dari situ saya menanyakan baik pada ibunya maupun anaknya kalau makan pakai apa? Anak-anak menjawab makan nasi, terus saya tanya pakai apa lagi? Pakai air sayur dan ayam itupun sekali katanya. Kata orang sini, sekali itu sudah lama bisa-bisa 1 minggu. Sehingga, hal ini harus benar-benar disosialisasikan dan di mulai dari tingkatan Desa supaya mereka paham bagaimana protein dan gizi yang harus kita konsumsi. Barangkali nantinya dibantu oleh ibu-ibu Babinsa, semua perlu di evaluasi di setiap perkembangannya terutama ibu hamil. Saya sering webiner dengan ibu Persit, semoga ibu Babinsa bisa ikut sertakan dalam mengatasi stunting di NTT ini”, ucapnya.

Baca Juga :  Korem 161/WS latihan Gunakan APARĀ 

Turut hadir pada kegiatan diskusi ini para Kasi Kasrem 161/WS, dr. Elvine G., Sp. KJ bersama Tim, Ibu-ibu Persit, Bapak Indras, Bapak Deddy, Dinkes Prov. NTT, BKKBN dan DP3AKB.